Adab Mendahului Ilmu

Minggu lalu diajari sesuatu oleh seorang ustadz di Brebes yang dididik sebagai arsitek di Surabaya. Dia arsitek yang unik. Dia bilang bahwa dia tidak bakat jadi arsitek karena tidak pernah tega minta uang jasa pada kliennya.

“Adab mendahului Ilmu”, katanya pada saya. “Itu yang selalu ditekankan dalam pendidikan islam di pesantren kami.” Jika ‘Abah’ (sebutan pada Kyai di sana) berbuat salah, bukan berarti kami akan berhenti mencium tangannya. Abah kan manusia juga. Bisa dan biasa saja kalau berbuat salah. Kami tetap muridnya. Murid tetap mencium tangan gurunya.

“Berbeda pendapat itu bagian dari proses manusia belajar -menuntut ilmu”.

“Tapi Ilmu tak akan memberi manfaat jika disampaikan tanpa adab”.

————–

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.